Nikmatnya Soft Gandjelrel dari Toasty Deli untuk Menemani Saat Minum Teh

 
soft gandjelrel by toasty deli


Cocok banget nih gandjel rel dinikmati bersama kopi atau teh. 

Jadi kangen nge-trip dan jalan-jalan bersama sahabat bloger ketika ingat ucapan di atas. Beberapa tahun yang lalu ketika mengikuti famstrip ke Madura, hati ini bahagia banget ketika kue gandjel rel yang kubawa jauh-jauh dari Semarang mendapat sambutan hangat. 

Berada jauh dari keramaian pusat kota, suasana senja yang sendu, dan hadirnya teman-teman yang menyenangkan, seakan menjadi pengantar yang manis kala itu untuk menikmati gandjel rel. Ada kopi dan teh yang dihidangkan oleh tuan rumah yang kami singgahi kala itu. Segala kesederhanaan suasana tak mengurangi nikmatnya menyantap kue dengan tekstur keras bercita rasa kayu manis ini. Hingga....

Kok seret yo Mba rotine?

Uhuks... Iya sih, memang faktanya kue gandjel rel ini secara umum membutuhkan dukungan segelas air, entah itu teh atau kopi agar proses masuk ke pencernaan kita berjalan lancar. 

Padatnya tekstur kue gandjel rel ini tak lepas dari sejarahnya di masa lampau. Kue yang bahan aslinya terbuat dari tepung singkong ini dibuat agar yang mengonsumsinya awet kenyang. Maklum jaman perang dulu kan kondisi sedang susah ya. 

Kue yang satu ini amat dipengaruhi oleh budaya Belanda yang saat itu sedang menjajah Indonesia. Perpaduan rempah yang ada dalam gandjel rel terasa sangat khas, terutama rasa kayu manisnya. 

Nah, sekarang untuk menikmati kue dengan cita rasa tempo dulu ini tak perlu khawatir lagi. Ada kue gandjel rel yang tidak seret, nikmat dan sehat.




Soft Gandjelrel by Toasty Deli


Tak kenal maka tak sayang. Ungkapan ini tepat sekali untuk menggambarkan bahwa kalian kudu nyobain kue gandjel rel khas dari Semarang ini. Tak perlu takut menelan tekstur kue yang keras lagi ketika menikmatinya. 

soft gandjelrel by toasty deli bakery

Langsung jatuh cinta ketika pertama kali nyobain Soft Gandjelrel yang dibuat oleh Toasty Deli. Tak mengira lho ternyata bisa juga gandjel rel bisa dibuat dengan tekstur yang jauh lebih lembut gini. Membuat tiap kunyahan yang penuh dengan cita rasa kayu manis dan gurihnya wijen itu bisa tertelan dengan sempurna.

Kenalan dulu yuuk dengan Toasty Deli Bakery. Toasty Deli adalah sebuah small-team bakery yang mengutamakan nilai kebersamaan. Toast Deli meyakini bahwa produk makanan yang dibuat dengan penuh perhatian, pastinya akan bisa memberikan kehangatan dan menyatukan orang-orang yang menikmatinya.

Produk yang disajikan oleh Toasty Deli Bakery merupakan produk yang dinilai harus cukup baik untuk dikonsumsi oleh keluarga mereka sendiri. Oleh karena itu Toasty Deli sangat memperhatikan segala aspek dari kualitas, nutrisi, higienitas dan keterjangkauan harga produk-produknya.

Alhamdulillah, jadi berasa disayang-sayang deh oleh Toasty Deli karena produknya pasti diolah dengan istimewa, ibarat akan dikonsumsi oleh keluarga mereka sendiri. Terbukti dong pada produk Soft Gandjelrel ini. 

soft gandjelrel

Dari kemasan luar akan terlihat tulisan Soft Gandjelrel Khas Semarang - Cita Rasa Klasik Tempo Doeloe. Dari penekanan tentang cita rasa klasik ini, tampak bahwa Toasty Deli tetap mempertahankan rasa khas kue gandjel rel yang selama ini sudah dikenal.

Kue gandjel rel yang ada di dalam box ini masih tersegel rapat dengan plastik vacuum, dilengkapi dengan pisau plastik juga di dalamnya. Kita tak perlu repot menyiapkan pisau roti ketika hendak mengiris gandjel relnya. 

Hmm... aromanya wangi banget ketika dibuka loh. Aroma kayu manisnya merebak sempurna, bikin makin mupeng untuk segera menikmatinya. 

Paling suka deh sore hari saat minum teh ditemani dengan Soft Gandjelrel dari Toasty Deli Bakery ini. Relaxing banget kaaann... Kita dengan mudah memesannya tanpa harus nunggu saat dugderan dan antri untuk mendapatkan gandjel rel.

Loh, apa hubungannya coba Dugderan dengan kue gandjel rel?

Bagi yang belum tahu sejarah kue gandjel rel di Semarang, sini kubagi sedikit informasi yaaa... Dugderan tuh berupa festival khas Kota Semarang yang menandai dimulainya ibadah puasa di bulan suci Ramadan. 

Festival rakyat ini telah berlangsung semenjak tahun 1882. Udah lama banget kaaann... Biasanya pada saat Dugderan akan dibagikan kue gandjel rel secara gratis untuk para pengunjung. Harus berebut nih agar kebagian kue gandjel relnya. Diyakini bahwa kue ini akan menambah kekuatan saat melakukan ibadah puasa. 

Jadi alangkah bahagianya ketika bisa menikmati kue gandjel rel tanpa harus berebut kaaann... Apalagi tahu bahwa Toasty Deli Bakery menghadirkan inovasi khusus untuk produk gandjel rel  dan membuat teksturnya lebih lembut dari aslinya. Cocok kan jika kue ini lalu disebut sebagai Soft Gandjelrel. Cita rasanya tidak berubah terlalu banyak, sehingga bisa lebih banyak dinikmati oleh seluruh kalangan di masa kini.

Bahkan Toasty Deli Bakery berani memberanikan jaminan bahwa produk Soft Gandjelrel ini kandungan kolesterolnya hampir 0 di setiap loafnya. Alhamdulillah, aman deh nyemil gandjel rel ya, teman...


Ga sabar rasanya pengin menikmati gurih dan manisnya Soft Gandjelrel by Toasty Deli ini bersama sahabat bloger dari berbagai penjuru mata angin. Semoga pandemi ini segera berakhir dan kita bisa ngetrip bareng lagi yaaa... Ntar kita bisa saling icip makanan khas daerah kita masing-masing. Piye, setuju kan? 😉

Soft Gandjelrel by Toasty Deli, harga : 35k



Bagelen dan Aneka Kue Manis dari Toasty Deli Bakery


Selain kue gandjel rel tadi, ada produk lainnya juga nggak sih di Toasty Deli?

soft gandjel rel toasty deli bakery

Ada dooongg...

Berbagai roti manis tersedia di Toasty Deli. Menurutku semuanya 'menul-menul' teksturnya saat dicobain. Lembuuuutt banget gitu deh ketika masuk ke mulut dan rasanya sungguh nyaris tak ada cela.

Salah satu roti manis yang menjadi favoritku nih roti sisir. Ada yang tau kah jenis roti yang satu ini?

Roti manis yang biasanya dilapisi butter atau mentega dengan taburan gula pasir itu loh. Beberapa produsen roti sisir sudah banyak yang memodifikasinya dengan cita rasa masing-masing.



Roti sisir produk Toasty Deli ini sungguh masuk kategori klasik rasanya. Persis kayak bekal roti jaman SD dulu ketika ibu membuatkan roti tawar yang dioles mentega dengan taburan gula pasir. Huhuuyy... mengobati kangen pada roti klasik tempo dulu deh. 


Selain roti sisir, nyobain juga dong yang isi coklat dan keju. Perlu catatan khusus nih untuk teman-teman pembaca blog ini, yang roti kejunya super istimewaaaa... Selain keju yang melimpah di taburan luar dan di dalam, ada juga irisan daging asapnya loh. Enak poooll...

Roti coklatnya pun sama empuknya untuk tekstur rotinya. Isian coklatnya sangat banyak. Sebagai pencinta segala macam olahan makanan dengan bahan coklat, saya suka banget dengan roti dari Toasty Deli ini. 

Ada sekitar dua puluh rasa roti manis yang bisa didapatkan di Toasty Deli Bakery. Kalian bisa pilih mana saja yang sesuai selera.

Aneka roti manis, harga : mulai dari 5k


Bagi yang suka bagelen, Toasty Deli Bakery juga memproduksi roti kering yang satu ini. Ada beberapa pilihan rasa yang tersedia. Kali ini saya nyobain yang varian keju. 



Bagelen, harga : 25k

Tau nggak sih, bagelen dengan cita rasa keju yang gurih ini enak banget loh saat dicelup ke kopi. Nikmaaaat banget dijadikan teman ngopi di sore hari. Dimakan gitu aja juga enak sih. 


Bagi yang ingin pesan Soft Gandjelrel dari Toasty Deli ini, silakan bisa melakukan pemesanan satu hari sebelumnya. Untuk ongkos pengiriman, ada free delivery jika kalian tinggal max jarak 8 kilometer dari toko dengan belanja minimal 50 ribu rupiah. Bisa juga menggunakan kurir sameday, ongkir mulai dari 10 ribu saja loh. 


Mau nanya dong, setelah baca pengalamanku mencicipi Soft Gandjelrel, aneka roti manis dan bagelen tadi, kira-kira kalian pengin juga nyobain yang mana?

Kalau masih penasaran, boleh langsung cuuz ya ke sini : 

Toasty Deli Cake & Bakery
Jl. Padma Boulevard, Tambakharjo, Kec. Semarang Barat,
Kota Semarang
Telepon: (024) 76432487
WA : 0818 0972 1539
Buka Senin-Sabtu Pukul 07.00-19.00 WIB

instagram : @toastydeli

Post a Comment

49 Comments

  1. Jadi penasaran sama rasa ganjel rel yamg kekinian itu. Lembutnya pasti bikin nagih
    Inovasi yang bagus yam jadi ganjel rel sekarang tidak identik dengan makanan jadul....

    ReplyDelete
  2. ngeliat ini malam2 donk, sambil ngantuk, ngebayangin ada kopi hitam hangat dan roti dari soft gandjelrel ini, glek....laper hahahaaa

    ReplyDelete
  3. Aku pas mampir ke Semarang mau coba kue gandjelrel kok nggak sempat. Ini ada online kirim jakarta kah mba ? Aku mampir ke IG nya ah :)

    ReplyDelete
  4. Mbak Uniek, makasih racunnya. Aku ngintip IG dia ada via tokped. Mau coba pesen buat cemilan selama PPKM. Aaakkk gak sabar ngunyahnya!

    ReplyDelete
  5. asli aku jadi penasaran sama soft gandjelrel nya ini.. juga bagelennya.. duh pengen ndang dolan semarang ki..hehe..

    ReplyDelete
  6. roti klasik gandjelrel udah dimodifikasi lebih ramah digigit yah. hihi ...
    kalau bagelan kan tetap kering kriuk gitu.
    saat ke Semarang perlu mampir ke Toasty Deli nih untuk order.

    ReplyDelete
  7. Mupeeenggg banget!
    Belakangan ini, aku malah seneng roti2 beraura 'jadul' atau tradisional gini mbaa
    udah bosan dgn label kue kekinian yg kadang manisssnya naudzubillah.

    kalo Gandjel Rel, Bagelen dll, ora bosaann maemnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan taburan wijennya yg gak cuma seuprit ituu..bikin buru2 pengen nyuil njuk ngemplok deh! mantaab..

      Delete
  8. Gandjelrel yang satu ini beda yaa mba.. yang versi soft ya? Berarti aslinya keras? Hihihi aku tuh berkali - kali ke Semarang tapi ya belum cobaiiin

    ReplyDelete
  9. Ganjel rel kalau di Bogor kayaknya namanya Roti Gambang kayaknya. Roti kesukaanku juga. Dari aroma roti yang pakai rempah kayu manis dan dikasih toping wijen putih, saya yakin ini roti Gambang hihi harus dibuktikan dengan makan kedua roti ini yaa. Biar jadinya Haqul yakin.

    ReplyDelete
  10. Kok aku lagi ngeteh baca artikel ini jadi pengen banget bagelen, karena memang suka banget. Inget dulu ibu aku suka beli buat Bapak, tapi yang khas langsung di Semarang belum pernah beli nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah sama nih..aku juga paling gak nahan lihat Bagelen..haha.. tapi semuanya bikin pengen emang!

      Delete
  11. Duh mbaaakkk, bikin pengen roti roti jadul yang ngangeni, bikin keingetan ngeteh sama eyang ni.....

    ReplyDelete
  12. Aku suka gandjelrel. Dicelup-celup kopi/susu juga enak kak.

    ReplyDelete
  13. Luar biasa ini sih. Aku jadi pengen coba gandjelrel yang ng
    Gak seret di Deli. Tapi belom tau kapan bisa ke Semarang. Sejak corona ak ngak pernah dolan semarang mba Uniek

    ReplyDelete
  14. Langsung membayangkan kelembutan dan kelezatan roti Soft Gandjelrel Khas Semarang. Karena sudah lama sekali usianya, pasti menjadi roti legendnya warga Semarang yaa..

    ReplyDelete
  15. Alhamdhulilah setelah baca ini tergerak juga nyobain roti2 di toasty deli dan ternyata emang enak semua ya mbak

    ReplyDelete
  16. Ah, nanti kalau pas pulang semarang mau mampir ke deli ini deh. Pengen coba soft gandjelrelnya dan rotinya juga. Enak tuh kayaknya buat sarapan dicelup teh anget

    ReplyDelete
  17. Namanya lucu ya mba, tapi bikin gampang diinget. Aku jadi penasaran ih pengen cobain, soalnya suka banget sama kue atau roti dengan aroma kayu manis 😍

    ReplyDelete
  18. Mesti enak banget ini, jadi cemilan pas ngopi hitam.
    Atau jadi cemilan pas ngekonten lama di depan laptop.
    Yummyyy..

    ReplyDelete
  19. Roti gandjelrel yang dulu aku tahu itu padat dan "seret" Klo orang Jawa bilang hehe.. Ini keren bisa bikin soft, jadi anak2 muda juga jadi suka dan menikmati roti khas semarang ini . Produknya juga enak semuanya

    ReplyDelete
  20. Memang cocok Roti Sisir sama susu. emm foto-fotonya menggoda Bu. Sebentar Roti Sisir sama Roti sobek sama ya Bu?
    Kemarin saya di kasih temen juga nyereti Bu. Mungkin gara gara itu namanya jadi Ganjel rel hehehe. ada lagi krupuk watuk, kalau dimakan pertama kali pasti batuk. Jadi ada keunikan sendiri

    ReplyDelete
  21. Wahh aku pernah juga ngerasain tuh dari semarang roti ini, sempat dibawain sama sodara disana sebagai oleh-oleh juga.. Sampe rumah gak berselang 2 hari udah habis tanpa tersisa sedikitpun.. Bahkan kotaknya juga hilangg hha.. Wah enak banget sih, memang harus disambi minuman kalau makan roti ini..

    ReplyDelete
  22. Semoga suatu saat bisa ke Semarang dan mencicipi kue ini. nice info mba

    ReplyDelete
  23. ngeliat kue gandjelrel jadi keinget kue bolu... karena saya suka banget bolu, entah kenapa bisa kebayang seperti apa rasanya kue gandjelrel tersebut, walaupun belum pernah nyoba hihihi..

    ReplyDelete
  24. Wah enak banget kayaknya makan roti ini sambil ngeteh dan nonton. Jadi pengen haha

    ReplyDelete
  25. jadi ngiler pengen coba kuenya kak, bangun tidur minum teh sambil makan roti ini mantap bener kayaknya.

    ReplyDelete
  26. Uniek, ternyata kalo di Jakarta roti gandjel rel itu namanya roti gambang. Waktu aku ke semarang kan aku penasaran tuh roti gandjel rel itu seperti apa jadi aku beli deh di depan hotel roti ini. Nah, aku baru sadar ternyata roti gandjel rel yang dimaksud itu adalah roti gambang kalo di betawi.

    ReplyDelete
  27. Pernah teman di Semarang info kue GandjelRel dan aku mikirnya saat lihat fotonya pasti ini bolunya rada keras ternyata enggak, lembut jugaak :)

    ReplyDelete
  28. Ingat waktu ke Madura mbak Uniek bawa Roti Gandjel Rel, penampakannya cantik, tapi seret, bhuahaha..

    Jujur rasanya enak, berharap roti ini bisa tampil dengan citarasa empuk, eh sekarang inovasi itu dibuktikan oleh Toasty Deli. Bisa nih dibawa pulanh sebagai oleh-oleh.

    ReplyDelete
  29. gandjerel ini rasanya pernah saya lihat ya mba, kue khas dan ada wijennya wah jadi pengen nyicip nih. Kalau roti sisir pernah beberapa kali coba pas masih kecil, pas di Jawa. Moga bisa nyisir coba lagi pas jalan-jalan kesana.

    ReplyDelete
  30. Masha Allah, pagi-pagi baca ini, auto lapar dong, hahahaha.
    Btw sekarang suka banget kue-kue jadul yang rasanya lebih sederhana tapi mengena gitu di lidah.

    Rasanya lebih enak aja, nggak eneg.
    Kalau ke Semarang wajib beli ini sebagai oleh-oleh ya, kepo dengan bagelen nya, kayaknya kok enak, ibu mertua saya suka banget bagelen :D

    ReplyDelete
  31. mbak, ini roti manis sama bagelannya mengandung umpan nih hahaha pengen nyobain, gandjel rel aku belum pernah nyobain juga. kayaknya cocok sambil ngopi2 gitu ya

    ReplyDelete
  32. Baca Gandjelrel jadi ingat nama blogger Semarang ya mbak. Kayaknya enak banget nih soft Gandjelrel nya bisa jadi teman ngopi cantik di rumah ya. Apalagi ada bagelen, kue yang saya suka nih. Pastinya enak banget nih, lihat dari gambarnya saja sudah pengen icip2 heheehe.... jadi ingat snack Kartikasari dari Bandung, kayaknya bagelennya sama ya...duuuh jadi pengen ngemil😀

    ReplyDelete
  33. kalau dekat, pengen banget deh cobain Soft Gandjelrel itu sama Bagelennya juga, pasti sedap banget nih jadi teman ngeteh di sore hari yaa :)

    ReplyDelete
  34. Wah bisa jadi rekomendasi oleh-oleh kalau ke Semarang ya ...hehe... Aku pengen banget bisa ke Semarang lagi nih karena ada memory yang tertinggal di sana bersama sahabat.

    ReplyDelete
  35. pagi-pagi mampir kesini jadi pengen sarapan roti.. :D
    gandjelrel di toasty deli semarang ini pasti terbuat dari bahan-bahan yang berkualitas jadi gak bikin seret ya mba. Mungkin yang bikin seret itu biasanya bahan mentega nya diganti sama minyak gitu, terus terigunya juga pake yang curah.

    ReplyDelete
  36. Kata org sebenarnya kue gandjelrel tu agak keras tapi ini versi softnya ya mbak. Menarik juga kolesterolnya 0 bia diberikan ke org2 yang sepuh2 nih hehe.
    Roti2 lainnya jua menggoda mbak, aku keebtulan penyuka roti ketimbang cake hehe

    ReplyDelete
  37. Kata org sebenarnya kue gandjelrel tu agak keras tapi ini versi softnya ya mbak. Menarik juga kolesterolnya 0 bia diberikan ke org2 yang sepuh2 nih hehe.
    Roti2 lainnya jua menggoda mbak, aku keebetulan penyuka roti ketimbang cake hehe

    ReplyDelete
  38. asli tadinya udah nelen ludah kebayang itu seretnya mamam gandjelrel, untung sekarang ada yang bikin versi softnya ya, akutuh sukanya soalnya bolu lembut gitu mba, cocok emang sambil ngeteh or ngopi

    ReplyDelete
  39. Huaa jadi ngiler. Semoga suatu saat nanti bisa jajan di Toasty Deli Cake & Bakery. Menggiurkan semua review Mbak Uniek. Secara, saya penggemar roti, apalagi keju.

    ReplyDelete
  40. Kenapa aku jadi ngebayangin makan ama mba Uniek soft gandjelrel ini ama teh hangat sambil ngobrol santai ya mbaa :D. Semoga bisa segera menikmatinyaaa

    ReplyDelete
  41. Mbak Uniek.. Mbak Uniek kok tau lho kalau aku lagi nyari beli roti gandjelrel di mana. Ibu tuh nanyain mulu pengen beli roti gandjelrel. Secara aku ya anaknya kurang gahool, tidak tahu lah ditanyain gitu sama ibu.

    ReplyDelete
  42. Rotine uayuuu...
    Kalau roti legend itu memang beda yaa..
    Pingin banget ke Semarang buat makan dan membawa oleh-oleh Soft Gandjelrel dari Toasty Deli.

    ReplyDelete
  43. Cakeep! Inovasi dalam kuliner itu emang musti dilakukan biar oenggemar terus bertambah, ya.

    Aku ngebayanginnya teksturnya jadi kayak lapis legit gitu, bun. Bener ngga? Mamamnya jadi udah enggak sereet2 bangettt. :D

    ReplyDelete
  44. Cakeep! Inovasi dalam kuliner itu emang musti dilakukan biar oenggemar terus bertambah, ya.

    Aku ngebayanginnya teksturnya jadi kayak lapis legit gitu, bun. Bener ngga? Mamamnya jadi udah enggak sereet2 bangettt. :D

    ReplyDelete
  45. sering lihat ngandjel rel, tapi belum pernah coba. nanti deh kalau ke semarang, aku cari dimana dia berada. haahaaa...

    ReplyDelete
  46. Aku mauuu... ke Serang bisa kirim kan? Ini tuh kalo aku namanya kue gambang kalo gak salah, dan sukaaa banget. Dan emang enaknya di makan sambil nyeruput kopi atau teh

    ReplyDelete
  47. ya ampun lama bner ya mba sejak 1882 saat festival rakyatnya udah kenal begini, kok merasa kudet yah aku baru tahu malah pas baca ini wkwkwkw 2021 :p jadi pgn cari di toko online pengen cicip

    ReplyDelete